Diet F-Factor adalah rencana penurunan berat badan yang berfokus pada makanan tinggi serat dan protein tanpa lemak.

Menurut penciptanya, ini membantu Anda mencapai penurunan berat badan yang sehat tanpa menghilangkan makanan atau minuman yang Anda nikmati. Itu juga tidak mengharuskan Anda untuk berolahraga.

Artikel ini mengulas Diet F-Factor dan apakah itu berfungsi untuk menurunkan berat badan yang sehat seperti yang dilansir di Healthline.

Apa itu Diet F-Factor?

Diet F-Factor dibuat oleh Tanya Zuckerbrot, ahli diet terdaftar. Itu datang dengan garis makanan, rencana makan, dan produk bermerek lainnya. Buku Diet F-Factor dirilis pada tahun 2006.

“F” dalam F-Factor adalah singkatan dari fiber (serat), nutrisi yang tidak cukup untuk kebanyakan orang. Serat adalah karbohidrat yang tidak bisa dicerna yang menambah banyak makanan.

Paket F-Factor didasarkan pada makanan yang tinggi serat, protein tanpa lemak, dan karbohidrat kompleks.

Empat prinsip intinya membuatnya berbeda dari banyak rencana diet lainnya:

  • makan karbohidrat yang tepat
  • makan di restoran
  • menghabiskan lebih sedikit waktu untuk berolahraga

Diet F-Factor menekankan fleksibilitas dan tidak mengharuskan Anda untuk membatasi diri dalam hal makan di luar.

Diet ini dirancang agar lebih berkelanjutan daripada banyak pendekatan diet lainnya. Pencipta mengatakan bahwa itu didasarkan pada ilmu anatomi dan fisiologi, yang tidak berubah dengan diet.

Ringkasan

Diet F-Factor dirancang untuk menurunkan berat badan dan didasarkan pada makan makanan berserat tinggi dan protein tanpa lemak. Ini mendorong fleksibilitas dan tidak membatasi makanan atau alkohol atau mengharuskan Anda berolahraga.

Cara mengikuti Diet F-Factor

Diet F-Factor bertujuan untuk tiga kali makan plus satu camilan per hari. Ini menggabungkan protein tanpa lemak dengan makanan berserat tinggi dan dirancang untuk menjadi rendah kalori, membuat Anda kenyang lebih lama, dan mencegah perasaan kekurangan.

Ada beberapa fase dalam Diet F-Factor. Masing-masing meningkatkan asupan karbohidrat bersih hingga Anda mencapai sasaran karbohidrat. Karbohidrat bersih adalah karbohidrat yang dapat dicerna yang tubuh Anda rusak dan menyerap, setelah memperhitungkan gula alkohol dan serat.

Mereka umumnya dihitung dengan mengurangi kandungan serat dari gram karbohidrat dalam satu porsi makanan.

Perhatikan bahwa Diet F-Factor akan dianggap sebagai diet rendah karbohidrat, yang terdiri dari 20-130 gram karbohidrat per hari.

Diet ini menekankan karbohidrat kompleks seperti buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, dan biji-bijian di atas karbohidrat sederhana seperti biji-bijian olahan, gula tambahan, dan makanan olahan.

Pada fase 1, Diet F-Factor menggabungkan kurang dari 35 gram karbohidrat bersih per hari. Ini tersebar di sekitar 3 porsi karbohidrat. Ini dimaksudkan untuk memulai penurunan berat badan Anda.

Pada fase 2, Anda memasukkan kurang dari 75 gram karbohidrat bersih per hari. Ini tersebar di sekitar 6 porsi karbohidrat.

Fase terakhir dari Diet F-Factor adalah fase pemeliharaan, yang akan Anda pertahankan tanpa batas waktu. Dalam fase ini, Anda memasukkan sekitar 9 porsi karbohidrat per hari, atau kurang dari 125 gram karbohidrat bersih.

Ringkasan

Diet F-Factor menganjurkan makan tiga kali makan plus satu camilan per hari. Ini dimulai dengan perlahan meningkatkan jumlah karbohidrat bersih yang Anda makan sebelum mencapai pola makan pemeliharaan berat.

Apakah itu membantu penurunan berat badan?

Diet F-Factor menekankan untuk mengonsumsi makanan sehat dan utuh yang diproses secara minimal, yang dapat mendukung perjalanan penurunan berat badan.

Makanan yang direkomendasikan dalam Diet F-Factor juga tinggi serat, nutrisi yang dikenal untuk membantu Anda mencapai dan mempertahankan berat badan yang sehat. Serat dicerna secara perlahan, membuat Anda kenyang lebih lama di antara waktu makan.

Penelitian selama beberapa dekade telah menemukan hubungan antara makan lebih banyak serat dan menurunkan berat badan, bahkan mencegah obesitas dan penyakit kronis terkait.

Satu studi pada 345 orang dewasa dengan kelebihan berat badan atau obesitas menemukan bahwa asupan serat adalah faktor makanan yang paling signifikan dalam mempromosikan penurunan berat badan, terlepas dari asupan kalori atau komposisi makronutrien dari makanan mereka.

Ringkasan

Diet F-Factor didasarkan pada makan makanan berserat tinggi, sebuah strategi yang telah lama dikaitkan dengan penurunan berat badan dan manfaat kesehatan lainnya.

Manfaat lain yang mungkin

Meskipun penelitian tentang Diet F-Factor secara spesifik masih kurang, prinsip-prinsipnya dapat menawarkan beberapa manfaat kesehatan potensial lainnya, termasuk:

  • Dapat meningkatkan kesehatan jantung Anda. Penelitian menunjukkan bahwa diet tinggi serat dapat menurunkan kolesterol LDL (buruk) dan mencegah aterosklerosis, penumpukan plak di arteri yang dapat menyebabkan penyakit jantung.
  • Dapat menurunkan gula darah Anda. Makanan yang berserat lebih tinggi cenderung mencegah lonjakan gula darah dan bahkan menurunkan risiko diabetes tipe 2.
  • Dapat mencegah sembelit. Mengonsumsi makanan berserat tinggi dapat membantu meningkatkan frekuensi dan massa tinja Anda, serta meningkatkan keteraturan usus.

Seperti yang Anda lihat, ada beberapa manfaat kesehatan potensial lainnya dari mengikuti Diet F-Factor, yang sebagian besar berkaitan dengan kandungan seratnya yang signifikan.

Ringkasan

Kandungan serat dari Diet F-Factor menawarkan manfaat kesehatan potensial lainnya, seperti meningkatkan kesehatan jantung, menurunkan risiko diabetes tipe 2, dan mencegah sembelit.

Kerugian potensial

Terlepas dari kemungkinan manfaat kesehatan yang terkait dengan Diet F-Factor, beberapa kelemahan potensial harus dipertimbangkan sebelum mengadopsi cara makan ini.

Diet F-Factor meminimalkan pentingnya olahraga sebagai bagian dari rutinitas penurunan berat badan Anda. Bahkan lebih jauh mengatakan bahwa olahraga dapat meningkatkan nafsu makan, membuat Anda makan lebih banyak dan mencegah penurunan berat badan.

Menjadi aktif secara fisik dengan melakukan hal-hal seperti berlari, berjalan, bersepeda, yoga, angkat berat, atau bermain olahraga bermanfaat untuk menurunkan berat badan dan kesehatan secara keseluruhan.

Lebih jauh lagi, penekanan pada serat sebagai nutrisi utama bisa membuat Anda kehilangan nutrisi penting lainnya dalam makanan Anda. Meskipun serat penting, itu bukan satu-satunya nutrisi yang dibutuhkan untuk mempertahankan berat badan yang sehat dan berkelanjutan.

Sebagai contoh, protein dan lemak memainkan peran integral dalam penurunan berat badan, karena mereka dapat membantu Anda kenyang lebih lama dan meningkatkan jumlah kalori yang Anda bakar secara keseluruhan .

Terlebih lagi, makan banyak serat sekaligus dapat menyebabkan kembung, kram, gas, dan bahkan diare. Meskipun ini adalah efek samping normal yang mengindikasikan serat melakukan tugasnya, mungkin yang terbaik adalah menambah asupan Anda secara perlahan jika Anda tidak terbiasa makan banyak serat.

Selain itu, selama fase 1, Diet F-Factor mengharuskan Anda untuk mengonsumsi merek tertentu dari cracker pengontrol nafsu makan tinggi serat yang disebut GG Bran Crispbread. Cracker digunakan sebagai pengganti roti untuk membuat Anda kenyang lebih lama di antara waktu makan.

Cracker ini, bersama dengan makanan yang direkomendasikan lainnya, perlu dievaluasi ulang untuk orang-orang yang tidak dapat mengkonsumsi gandum atau gluten.

Selain itu, biaya Diet F-Factor dapat bervariasi. Pendapatan tahunan program dilaporkan lebih dari 1 juta dolar, dengan paket startup pribadi dengan Zuckerbrot seharga $15.000.

Kabar baiknya adalah bahwa Anda juga dapat memulai Diet F-Factor sendiri dengan lebih murah, menggunakan buku-buku Zuckerbrot “The F-Factor Diet” dan “The Miracle Carb Diet” sebagai panduan. Ada juga banyak resep yang tersedia di situs Diet F-Factor.

Ringkasan

Meskipun Diet F-Factor memiliki beberapa manfaat potensial, ini mengabaikan pentingnya olahraga dan nutrisi selain serat sebagai bagian dari penurunan berat badan dan pemeliharaan yang sehat.

Makanan untuk dimakan dalam Diet F-Factor

Diet F-Factor menguraikan pedoman umum tentang apa yang harus dimakan tetapi membuat Anda memiliki fleksibilitas untuk membuat pilihan sendiri.

Ini menekankan banyak makanan sehat seperti protein tanpa lemak, karbohidrat kompleks, dan makanan nabati berserat tinggi.

Berikut adalah beberapa makanan dan minuman yang sesuai dengan pedoman Diet F-Factor:

  • Biji-bijian utuh: beras merah, quinoa, farro, millet, oatmeal, roti gandum dan kerupuk
  • Kacang dan kacang-kacangan: kacang hitam, kacang merah, buncis, lentil, kacang polong
  • Kacang-kacangan dan biji-bijian: selai kacang, biji labu, kacang mede, kacang walnut, biji bunga matahari, pistachio
  • Buah berserat tinggi: pir, jeruk, apel, berry, pisang, kurma
  • Sayuran serat tinggi: brokoli, wortel, bit, kembang kol, ubi jalar, artichoke, alpukat
  • Protein tanpa lemak: telur, ayam, ikan, keju cottage
  • Minuman: air

Diet F-Factor juga mempromosikan lini serbuk dan barnya sendiri yang menawarkan kombinasi protein dan serat untuk orang yang mencari makanan ringan yang nyaman.

Saat makan di luar, diet merekomendasikan untuk melewatkan kuah dan minyak tambahan, menghindari makanan yang digoreng, memilih sisi serat tinggi, memesan porsi makanan pembuka, dan mengganti makanan penutup dengan pilihan rendah kalori seperti kopi.

Ringkasan

Diet F-Factor menekankan seluruh, makanan olahan minimal seperti biji-bijian, kacang-kacangan, kacang-kacangan, kacang-kacangan, biji-bijian, protein tanpa lemak, dan buah-buahan dan sayuran serat tinggi.

Makanan yang harus dihindari

Tidak ada makanan yang secara resmi dikeluarkan dari Diet F-Factor.

Namun, makanan olahan tinggi dan karbohidrat berkualitas rendah harus diminimalkan untuk hasil penurunan berat badan terbaik. Ini termasuk:

  • Biji-bijian olahan: roti putih, pasta, kerupuk, nasi putih, biskuit, tortilla
  • Makanan olahan: permen, keripik kentang, makanan cepat saji, kentang goreng, makanan panggang
  • Minyak olahan: minyak kanola, minyak kedelai, minyak jagung, lemak terhidrogenasi
  • Minuman yang dimaniskan dengan gula: soda, jus buah, teh manis, minuman olahraga, minuman berenergi

Ingatlah bahwa meskipun makanan ini tidak menawarkan banyak nutrisi dan manfaat kesehatan – dan bahkan dapat berkontribusi pada risiko penyakit kronis tertentu yang lebih tinggi – Diet F-Factor memungkinkan Anda untuk menikmatinya sesekali jika Anda mau.

Ringkasan

Meskipun tidak ada makanan yang dilarang dalam Diet F-Factor, penelitian menunjukkan bahwa karbohidrat, minyak, dan gula yang sangat halus dan diproses harus dibatasi untuk kesehatan yang optimal dan dukungan penurunan berat badan.

Contoh paket makanan

Di bawah ini adalah apa yang terlihat selama 3 hari dari Diet F-Factor selama fase pemeliharaan.

Hari ke-1

  • Sarapan: keju cottage dengan almond dan raspberry
  • Makan siang: roti lapis kalkun dan keju dengan roti gandum, dengan selada romaine, tomat, dan alpukat
  • Makan malam: pasta gandum dengan steak sayap, artichoke panggang, dan sisi jeruk
  • Snack: pisang dengan selai kacang

Hari ke-2

  • Sarapan: Yogurt Yunani dengan buah beri, telur rebus
  • Makan siang: salad arugula dengan steak dan sayuran cincang di atasnya
  • Makan malam: dada ayam panggang dengan kacang polong, salad sisi, dan roti gulung gandum
  • Snack: segelas susu dengan kerupuk serat tinggi

Hari ke-3

  • Sarapan: wafel berserat tinggi atasnya dengan buah beri
  • Makan siang: campuran salad hijau dengan sayuran cincang dan tahu
  • Makan malam: mie zucchini dengan tuna, bayam, tomat, dan bawang putih
  • Snack: irisan apel dengan kacang mede

Ringkasan

Contoh paket makanan di atas mencakup beberapa makanan yang sesuai dengan fase pemeliharaan dari Diet F-Factor, tetapi Anda dapat menyesuaikannya berdasarkan preferensi pribadi Anda.

Kesimpulan

Diet F-Factor adalah diet penurunan berat badan yang menekankan makan makanan berserat tinggi dalam kombinasi dengan protein tanpa lemak. Ini memungkinkan Anda untuk makan di restoran dan tidak membatasi makanan atau minuman apa pun atau mengharuskan Anda berolahraga.

Penelitian tentang F-Factor Diet secara spesifik tidak tersedia, tetapi diet tinggi serat dapat meningkatkan berat badan dan mendukung kesehatan secara keseluruhan. Bahkan dapat mencegah sembelit, mendukung kesehatan jantung, dan membantu Anda mengelola gula darah.

Namun, Diet F-Factor hadir dengan beberapa kelemahan untuk dipertimbangkan. Itu tidak menganggap olahraga sebagai bagian penting dari perjalanan penurunan berat badan yang sehat dan menekankan serat di atas semua nutrisi lainnya.

Sementara kebanyakan orang kemungkinan akan mendapat manfaat dari makan lebih banyak serat, makan berbagai makanan sehat, utuh dan mengikuti gaya hidup yang bekerja dengan baik untuk Anda mungkin menjadi pilihan terbaik untuk penurunan berat badan yang berkelanjutan.

Sumber: healthline.com

Author

I'm a blogger, web designer, internet marketer and love to share useful information. You want to share your content on my website well-indexed by Google and If you need my assistance for online presence, don't hesistate to contact me. Mail : afahrurroji[at]gmail.com - WhatsApp : 0811 123 5180

Write A Comment